Page 27 - Dbahasa42020
P. 27

tidak banyak, tetapi tetap riuh-                                                                  CERPEN
rendah. Suara guru dan murid
saling bertingkah. Membaca dan                                                       masyarakat Iban. Dia dengan senang
mengira.                                                                             memberikan resipinya dengan lancar.
	 Dia tiba-tiba menjadi sayu                                                         Selepas itu, bukan sahaja berlaku
dan rindu. Hatinya juga tiba-tiba                                                    tawar-menawar antara mereka.
sebak. Dia menoleh ke kawasan                                                        Malahan, tawar menawar itu diselang
sekolah dengan perasaan                                                              seli dengan gelak ketawa yang mesra.
dan harapan yang berbunga.
Apabila dia kembali menoleh.                                                              Suaminya terfana menyaksikan
Dia melihat suaminya sudah                                                           situasi itu. Dia menyedarinya. Setelah
bercekak pinggang. Terpamer                                                          pelanggannya melangkah pergi,
wajah singa di wajah usang                                                           dia mula bersuara kerana dia pasti
suaminya. Dia tunduk melihat                                                         suaminya menuntut penjelasan. Tiga
lantai bumi yang bersalut tanah                                                      bulan yang lalu, setiap kali selepas
dan mempercepatkan langkah.                                                          makan malam, kira-kira seminggu
	 Sepanjang perjalanan ke                                                            dua kali, dia sering memberikan
huma dia menangis. Namun,                                                            alasan untuk belajar menjahit dan
tangisannya hanya bergema di                                                         menganyam di rumah teman seusia
dalam hati. Sesekali bayangan                                                        di kampung. Namun, hakikatnya dia
perselisihan faham tempoh                                                            berbohong. Dia sebenarnya telah
hari kembali memenuhi ruang                                                          menemui guru yang dimaksudkan
fikirnya, dia menjadi sayu. Sarat                                                    oleh temannya dahulu.
upaya fikirnya. Suara hatinya kembali bergema.
“Belajarlah!!” begitulah mafhumnya gema suara yang                                         Di hadapan guru itu, tanpa
sering mengganggu kotak fikirnya kini.                                               memikirkan soal malu dan maruah,
	 Mengenangkan hal itu dia semakin tidak keruan. Dia                                 dia meluahkan segalanya dengan
ingin membuktikan. Membuktikan kemampuannya. Akan          titisan air mata. Ternyata guru itu berhati mulia. Selepas
tetapi, bagaimana caranya? Permit yang dipohon daripada    menyatakan hasratnya kepada guru tersebut, guru itu
suaminya sendiri sudah tidak diluluskan. Lalu, bagaimana?  berlapang dada. Malah, guru itu sanggup mengajarnya
Maka, hari pun terus berlalu. Keinginan yang tidak lagi    membaca, menulis dan mengira. Menulis dan mengira
pernah disuarakannya itu terus mendesah, mengulit-ulit     tidaklah dia endahkan sangat. Akan tetapi, dia memang
semangat dalam dirinya. Terus melantunkan gema yang        bersungguh-sungguh mahu belajar bertutur dalam bahasa
kadangkala menyakitkan kepalanya.                          Melayu dengan baik dan betul.
	 Entah mengapa, pada suatu pagi ketika hari menjual       	 Dua minggu pertama dia memang mengalami
hasil tani di pasar tamu, beberapa orang pembeli           kesukaran untuk mempelajari Bahasa Melayu. Dia hampir
menghampirinya untuk bertanya akan jualannya. Mereka       berputus asa. Namun, apabila gema suara itu kembali
bertanyakan itu dan ini. Malah, ada yang bertanyakan       memantak tangkai hatinya dan sesekali menyakitinya
kepadanya cara memasak sayur “tepus” dalam kalangan        secara fizikal, dia tetap juga berusaha. Semangatnya
                                                           terus mencanak apabila dia sudah mulai memahami
     Di hadapan guru itu, tanpa                            makna perkataan yang jarang-jarang didengarnya.
     memikirkan soal malu dan                              	 Keyakinan mula memuncak ketika dia sudah pandai
                                                           menuturkan setiap perkataan itu dengan lancar. Suaminya
       maruah, dia meluahkan                               terfana mendengar cerita. Dia membisu seribu bahasa
    segalanya dengan titisan air                           selepas itu. Namun begitu, dia dapat melihat dengan
  mata. Ternyata guru itu berhati                          jelas garit senyuman di bibir tua
    mulia. Selepas menyatakan                              suaminya. DB
 hasratnya kepada guru tersebut,
                                                           Ngayau –          Jika anda berminat menulis cerpen,
      guru itu berlapang dada.                             memburu/            sila e-melkan cerpen karya asli
                                                           membunuh                anda yang bertemakan
                                                           orang untuk          kebahasaan dan komunikasi
                                                           diambil
                                                           kepalanya.       kepada Sidang Editor Dewan Bahasa .

							                                                                 		  BIL. 4 2020 25
   22   23   24   25   26   27   28   29   30   31   32